Sunday, September 18, 2016

JALAN MENCAPAI KEBAHAGIAAN ABADI menurut IMAM AL-GHAZALI

Kita sering bertanya diri kita; apa yang ingin kita capai dalam hidup ini? Sekalipun telah banyak kejayaan yang telah kita kecapi, masih timbul persoalan; apakah kejayaan paling tinggi dan paling kemuncak yang perlu kita capai? Dan apakah kita telah mencapainya atau belum? Maka dalam tulisan ini, saya ingin membawa saudara/saudari sekelian untuk membaca dan merenung apa yang ditulis oleh Imam al-Ghazali dalam salah satu kitabnya iaitu al-Iqtisad fi al-I’tiqad. Tulis beliau;

“Perkara terpenting bagi sekelian makhluk ialah untuk mencapai kebahagiaan abadi (di akhirat) dan untuk menyelamatkan diri dari kebinasaan yang berkekalan di sana. Untuk tujuan itulah para Nabi AS datang (membawa perkhabaran) yang memberitahu (manusia bawa mereka sekeliannya adalah makhluk ciptaan Allah) dan bagi Allah ada hak-hak dan tanggungjawab yang mesti mereka tunaikan semasa hayat mereka di dunia ini (barulah mereka akan mencapai kebahagian abadi di akhirat dan selamat dari kebinasaan di sana). Hak dan tanggungjawab itu merangkumi perbuatan dan tindak-tanduk mereka, percakapan dan tutur kata mereka serta aqidah atau pegangan hati mereka. Dalam erti lain hak dan tanggungjawab manusia kepada Allah ada yang berkait dengan hati sanubari (dhomir), ada yang berkait dengan lisan (lidah) dan ada yang berkait dengan anggota tubuh. Maka sesiapa yang lidahnya tidak bertutur dengan yang perkataan yang benar, dalam hati sanubarinya tidak tersimpan aqidah yang benar dan anggota tubuhnya tidak dihias dengan amal soleh, dia sedang menuju ke neraka dan kesudahannya ialah binasa” (cetakan Darul Minhaj, tahun 2012, muka surat 71).


Imam Ghazali dalam wasiat tersebut, memberi panduan kepada kita bagaimana untuk hidup di atas muka dunia dengan kehidupan yang boleh membahagiakan kita di kemudian hari nanti.

Tujuan hidup

Pertama; Beliau mengajar kita tentang tujuan hidup; apa yang sebenarnya mesti kita capai dan perlu kita bersungguh-sungguh mengejarnya semasa hayat kita di dunia ini, iaitu kebahagiaan abadi di akhirat. Kebahagiaan abadi di akhirat tidak lain adalah syurga Allah, iaitu kita mendapat tempat dalam syurga Allah, sekaligus kita bebas dari dihumban ke dalam neraka. Apa yang disebut oleh imam al-Ghazali dalam tulisan di atas sebenar merupakan mutiara hikmah yang ditimba dari al-Quran, antaranya firman Allah SWT;

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ
“Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati dan sesungguhnya pada hari kiamat akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari Neraka dan dimasukkan ke Syurga maka sesungguhnya dia telah berjaya dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya” (Surah Ali Imran, ayat 185).

Perhatikan saudara/saudari sekelian, Allah sendiri menyebutkan; “sesiapa yang dijauhkan dari Neraka dan dimasukkan ke Syurga maka sesungguhnya dia telah berjaya”. Itulah kejayaaan sebenar bagi kehidupan kita, kejayaan yang tidak ada lagi kegagalan.

Jalan mencapai kebahagiaan abadi

Yang kedua; Imam al-Ghazali juga mengajar kita bagaimana caranya untuk mencapai matlamat kebahagiaan abadi tadi, iaitu dengan kita menunaikan hak dan tanggungjawab kita kepada Allah. Kita perlu menyedari dengan sesungguh-sungguhnya bahawa kita adalah hamba ciptaan Allah. Kita dihidupkan Allah di atas muka bumi dengan mempunyai tujuan hidup yang telah ditentukan Allah, iaitu ‘ibadatullah (beribadah dan mengabdikan diri kepada Allah) sebagaimana firman Allah;

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
“Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu” (Surah az-Zariyat, ayat 56).

Sentiasa beribadat dan menghamba diri kepada Allah itulah hak Allah yang mesti ditunaikan oleh manusia jika mereka ingin mencapai kebahagiaan abadi di akhirat (yakni mendapat syurga Allah yang penuh nikmat). Lebih memahamkan kita apabila kita membaca hadis yang diriwayatkan dari Mu’az bin Jabal RA yang menceritakan; pada satu hari Nabi SAW pernah bertanya sahabatnya bernama Mu’az RA;

يَا مُعَاذُ، هَلْ تَدْرِي حَقَّ اللَّهِ عَلَى عِبَادِهِ
“Wahai Mu’az, tahukah kamu apakah hak Allah yang mesti ditunaikan oleh hamba-hambaNya?”.

Mu’az menjawab;
اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ
‘Allah dan RasulNya lebih mengetahui’.

Lalu baginda menjelaskan;

أَنْ يَعْبُدُوهُ وَلاَ يُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا
“Hak Allah yang mesti ditunaikan hamba ialah; mereka hendaklah menyembahnya tanpa mensyirikkan sesuatupun denganNya”.

Baginda bertanya lagi;

وَمَا حَقُّ العِبَادِ عَلَى اللَّهِ؟
“Tahukah kamu apa dia hak hamba yang dijanjikan Allah?”.

Mu’az menjawab;
اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ
‘Allah dan RasulNya lebih mengetahui’.

Lalu Nabi SAW menjelaskan;

أَنْ لاَ يُعَذِّبَ مَنْ لاَ يُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا
“Iaitulah Dia tidak akan mengazab sesiapa yang tidak mensyirikanNya dengan sesuatu apapun” (Soheh al-Bukhari; 2856. Soheh Muslim; 30).

Jelaslah kepada kita bahawa kebahagiaan abadi di akhirat hanya akan kita perolehi apabila setia mengabdikan diri kepada Allah. Kita menyembah Allah tanpa jemu hinggalah tiba saat kematian kita. Hanya dengan itu sahaja kita akan selamat dari azab Allah dan nerakaNya dan kita mendapat tempat dalam Syurga Allah yang kekal abadi.

Ruang-lingkup ibadat

Untuk menghakikatkan perkara tersebut kita perlu menggabungkan segenap yang ada pada diri kita untuk ibadat dan pengabdian kepada Allah;
1.      Dhomir (hati sanubari) kita kita isi dengan keimanan kepada Allah, ikhlas kepadaNya, cinta dan kasih kepadanya, takutkan kemurkaanNya dan mengharapkan redhaNya, sentiasa bertawakkal kepadanya, bertaubat dan kembali kepadaNya.
1.      Lidah kita hendak mengucapkan syahadah, sentiasa berzikir, membaca ayat-ayatNya tanpa jemu, berdoa dan memohon kepadaNya, mengajak manusia kepadaNya, bercakap benar, tidak mengumpat, mengeji orang lain, tidak mengadu domba dan sebagainya.
2.      Anggota kita hendaklah kita hiasi dengan amal soleh sentiasa; solat fardhu dan solat-solat sunat, puasa fardhu dan puasa-puasa sunat, zakat/sedekah/wakaf/, haji/umrah, jihad, dakwah, menolong orang susah dan sebagainya.

Demikianlah saudara/saudari pembaca, dengan ilmu dan makrifah kita dapat memahami hakikat hidup dan dapat berjalan di atas jalan yang lurus. Natijahnya kita akan mengecapi kebahagian abadi di akhirat nanti.